pattonfanatic.com

Pajak Inflasi dalam Kolapsnya Mata Uang Zimbabwe

Mata uang zimbabwe adalah dollar.
Lihat Foto

KETIKA membicarakan krisis moneter, Zimbabwe seakan menjadi epitome dari situasi terburuk yang mungkin terjadi dalam kolapsnya nilai mata uang.

Sebelum menjadi salah satu negara termiskin di dunia, Zimbabwe sebenarnya pernah menikmati kemakmuran ekonomi di masa awal kemerdekaan pada 1980 silam.

Produksi gandum dan tembakau yang melimpah membuat ekonomi Zimbabwe kala itu tumbuh paling kuat di kawasan Afrika.

Namun, mulai 1990, praktik korupsi di pemerintahan yang kian agresif justru membalikkan keadaan. Ditambah keterlibatannya dalam Perang Afrika dan kebijakan anti-warga keturunan Eropa, ekonomi Zimbabwe pun jatuh ke dalam krisis yang berlangsung hingga kini.

Bertahun-tahun hiperinflasi telah membuat sektor keuangan di Zimbabwe kolaps hingga tingkat kemiskinan dan pengangguran pernah menembus angka 70 persen.

Namun, yang paling menuai perhatian internasional adalah ketika dollar Zimbabwe menjadi satu-satunya mata uang di dunia yang memiliki pecahan hingga triliunan dalam satu lembar.

Ketika hiperinflasi memuncak di 2008, harga komoditas di Zimbabwe naik hingga 79.600 kali lipat. Dollar Zimbabwe menjadi tidak bernilai sama sekali hingga bank sentralnya harus menerbitkan uang kertas hingga nominal 100 triliun dollar per lembar.

Namun, Zimbabwe bukan satu-satunya negara yang pernah diterjang hiperinflasi.

Jerman dan Hungaria juga pernah mengalami krisis inflasi setelah mengalami kekalahan dalam Perang Dunia. Di dunia modern, Argentina dan Venezuela juga saat ini tengah menghadapi kemelut hiperinflasi.

Namun, dari seluruh kasus tersebut, ada kesamaan penyebabnya. Pencetakan uang baru secara agresif oleh pemerintah menimbulkan pajak inflasi yang tinggi bagi perekonomian.

Pajak inflasi merupakan istilah ekonomi yang merujuk pada turunnya nilai uang di masyarakat akibat bertambahnya jumlah uang beredar dari adanya uang baru yang dicetak oleh pemerintah.

Pajak inflasi tidak seperti pajak pada umumnya yang langsung dipungut dari penghasilan dan konsumsi masyarakat. Efek pajak inflasi bersifat senyap yang dampaknya dirasakan secara tidak langsung oleh masyarakat lewat naiknya harga-harga barang.

Salah satu prinsip fundamental yang mendasari bidang ekonomi adalah bahwa ketika jumlah suatu komoditas semakin banyak, maka komoditas tersebut akan semakin tidak bernilai. Sebaliknya, komoditas yang jumlahnya sedikit dan langka akan memiliki nilai yang tinggi.

Prinsip tersebut sejatinya juga berlaku atas nilai mata uang. Ketika jumlah uang yang beredar di perekonomian terlalu banyak, nilai uang pun akan berkurang. Akibatnya, harga-harga barang menjadi lebih mahal.

Garis besarnya: peningkatan uang beredar juga meningkatkan laju inflasi.

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat