pattonfanatic.com

Ini 6 Tantangan Perkembangan Reksa Dana Saham di Indonesia

Ilustrasi reksa dana, reksadana.
Lihat Foto

JAKARTA, - Perkembangan reksa dana saham di Indonesia alami sejumlah tantangan, seiring masih dangkalnya pendalaman pasar keuangan di Indonesia.

Padahal, menjaga pertumbuhan reksa dana sebagai salah satu instrumen keuangan dapat menjadi salah satu potensi akselerasi pendalaman sektor keuangan di Indonesia.

Peneliti Makroekonomi LPEM FEB UI Teuku Riefky mengatakan, saat ini sektor keuangan di Indonesia masih relatif tertinggal dibandingkan berbagai negara berkembang lainnya.

Di level ASEAN misalnya, kapitalisasi pasar modal Indonesia ‘hanya’ sebesar 56 persen dari PDB per 2023, tertinggal dari Malaysia yang mencapai 93 persen, Filipina 69 persen, Thailand 104 persen atau bahkan Singapura yang mencapai 119 persen.

Di sisi lain, sejak tahun 2016, jumlah investor reksa dana menunjukkan pertumbuhan yang cukup pesat dengan rerata pertumbuhan tahunan mencapai sekitar 62 persrn selama periode 2016-2023.

Lebih lanjut, nilai aktiva bersih reksa dana tumbuh sekitar 9 persen dan jumlah unit penyertaan beredar sekitar 11persen per tahun secara rata-rata selama periode 2016-2023.

Baca juga: Catat, 5 Tips Memilih Reksa Dana yang Tepat

Namun, Riefky mencatat pertumbuhan reksa dana, terutama reksa dana saham sebagai instrumen investasi dihadapkan pada beberapa isu.

Pertama, terbatasnya ruang gerak investor institusi untuk mengalokasikan dana pada instrumen ekuitas, sehingga menyebabkan likuiditas juga relatif terbatas.

Hal ini disebabkan oleh kewajiban alokasi investasi lembaga-lembaga pengelola dana seperti para badan penyelenggara jaminan sosial, dana pensiun, dan asuransi pada instrumen Surat Berharga Negara sejumlah persentase tertentu (Peraturan Otoritas Jasa Keuangan No.1/POJK.05/2016).

"Idealnya, kebijakan alokasi aset menjadi keputusan investasi yang diambil oleh masing-masing lembaga sesuai dengan perhitungan aktuarianya. Pada saat yang sama, adanya instrumen berbasis utang yang memiliki imbal hasil yang lebih pasti, seperti SRBI, juga memicu terjadinya crowding-out effect dari pasar saham," katanya melalui keterangannya, Selasa (18/6/2024).

Baca juga: Simak 4 Perbedaan Deposito dan Reksa Dana

Kedua, adanya isu keterbatasan likuiditas ini juga menghambat rotasi sektor berjalan dengan baik.

Menurut Riefky, semestinya arus dana akan berotasi pada sektor-sektor dengan fundamental baik dan valuasi menarik, dan proses ini akan berjalan terus menerus. "Dengan likuiditas yang terbatas, proses ini tidak berjalan dan menyebabkan sektor berkapitalisasi pasar besar saja, terutama perbankan, yang menjadi sasaran arus likuiditas secara sehat," katanya.

Hal ini tercermin dari ukuran “market breadth” yang menunjukkan bagaimana sebaran kinerja saham dalam suatu indeks.

Per awal Mei 2024 berdasarkan data Goldman Sachs, dengan market breadth sebesar 18 persen, indeks saham Indonesia terhitung relatif sempit dan tertinggal dibandingkan indeks saham regional lain di Asia Pasifik.

Seperti indeks saham Filipina yang memiliki market breadth sebesar 21 persen, Hong Kong 27 persen, Singapura 29 persen, Taiwan 52 peren dan Tiongkok sebesar 55 persen.

Baca juga: Reksa Dana Syariah Diprediksi Tumbuh Positif pada Bulan Ramadhan

Ketiga, dari sudut pandang makro, kinerja perekonomian Indonesia terhitung cukup baik dengan pertumbuhan ekonomi yang stabil di kisaran 5 persen. Namun, kondisi ini mencerminkan kinerja yang mengarah ke stability over growth.

"Situasi ini tidak sepenuhnya sejalan dengan persepsi investor saham yang cenderung mencari pertumbuhan ketimbang stabilitas, yang terefleksi pada percepatan pertumbuhan ekonomi dan laju pertumbuhan laba emiten (EPS growth)," kata Riefky.

"Ketiadaan percepatan pertumbuhan pada akhirnya terefleksi pada kinerja indeks saham (dalam hal ini IHSG) yang hanya tumbuh sekitar 3 persen secara rata-rata tahunan dalam 10 tahun terakhir," lanjutnya.

Berhubungan dengan poin sebelumnya, selain aspek makro dan pasar keuangan secara umum, terdapat beberapa isu dari perspektif investor, terutama investor retail.

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat