pattonfanatic.com

Rupiah Tembus Rp 16.400 Per Dollar AS, Waktunya BI Kerek Suku Bunga?

Ilustrasi nilai tukar rupiah.
Lihat Foto

JAKARTA, - Nilai tukar rupiah terhadap dollar AS tengah berada dalam tren depresiasi. Bahkan, kurs mata uang Garuda telah menembus level psikologis Rp 16.400 per dollar AS.

Sejumlah pengamat pun memproyeksi, depresiasi rupiah masih berlanjut dalam jangka waktu menengah. Hal ini seiring dengan ketidakpastian pasar keuangan yang tetap tinggi sehingga mendongkrak indeks dollar AS dan menekan kurs mata uang lain, termasuk rupiah.

Lantas, dengan tren dan potensi pelemahan yang berlanjut, apakah Bank Indonesia (BI) perlu untuk kembali mengerek suku bunga acuannya?

Baca juga: Rupiah Tembus Rp 16.300 Per Dollar AS, Gubernur BI Sebut Depresiasi Sangat Rendah

Ekonom Center of Reform on Economic (CORE) Yusuf Rendy Manilet mengatakan, keputusan BI untuk menaikkan suku bunga BI-Rate bakal tergantung hasil peninjauan atau stress test terhadap jangka waktu gejolak pasar keuangan.

Jika gejolak dihitung berlangsung dalam jangka pendek, BI dinilai tidak perlu langsung mengerek suku bunga acuannya, yang saat ini berada di level 6,25 persen.

"Di tahapan awal, BI tidak akan serta-merta langsung menaikkan suku bunga acuan," kata dia kepada , Selasa (18/6/2024).

Baca juga: Rupiah Tembus Level Rp 16.400 Dipicu Kabar Prabowo Naikkan Rasio Utang hingga 50 Persen

Bukannya mengerek suku bunga acuan, Yusuf bilang, BI akan fokus melakukan intervensi pasar keuangan. Selain itu, untuk menarik minat investor asing, BI bakal memaksimalkan instrumen Sekuritas Rupiah BI (SRBI) atau Sekuritas Valuta Asing BI (SVBI).

"Yang tujuannya untuk kembali memperkuat nilai tukar rupiah dan menahan agar nilai tukar rupiah tidak terdepresiasi lebih dalam," katanya.

Berbeda, Direktur Eksekutif Center of Economic and Law Studies (Celios) Bhima Yudhistira menyebutkan, untuk meredam dampak pelemahan rupiah, BI perlu mengerek suku bunga acuannya. Bahkan, BI dinilai perlu untuk menaikkan suku bunga acuannya sebesar 50 basis point atau 0,5 persen.

"Tapi itu pun tidak cukup," ujarnya.

Baca juga: Rupiah Tertekan, Bank Mulai Jual Dollar AS Seharga Rp 16.500

Menurutnya, untuk menjaga stabilitas rupiah, diperlukan juga upaya untuk mempertahankan kepercayaan investor terhadap fundamental perekonomian RI. Hal ini utamanya terkait penyusunan arah kebijakan fiskal pemerintah ke depan.

"Harus diimbangi desain anggaran yang lebih kredibel dan lebih disiplin," ucapnya.

Sebagai informasi, BI terakhir kali mengerek suku bunga acuannya pada April lalu, menjadi 6,25 persen. Keputusan tersebut diambil BI di tengah tren depresiasi yang dialami rupiah.

Setelah BI mengerek suku bunga acuannya, kurs rupiah bergerak cenderung menguat. Hal ini seiring dengan aliran modal asing yang kembali masuk ke instrumen investasi portofolio RI.

Namun, selama dua pekan terakhir, kurs rupiah kembali melemah. Berdasarkan data Bloomberg, nilai tukar rupiah berada di level Rp 16.412 per dollar AS pada Jumat (14/6/2024) lalu. Ini menjadi level terendah rupiah sejak April 2020.

Baca juga: Pelemahan Rupiah dari Perspektif Tiga Generasi Krisis Mata Uang

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat